-->

 



 

 



 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

Jaksa Tawarkan Sidang Virtual, Hakim : Posisi Keterangan Harus di Kantor APH

 


Maros Sulsel, Sulawesibersatu.com-Saksi Ahli Pidana dari Universitas Indonesia (UI) Jakarta yang sedianya hendak didengar keterangannya dalam Sidang Lanjutan Kasus Kematian Virendy Marjefy Wehantouw di Pengadilan Negeri (PN) Maros pada Selasa (21/5/2024) sore, berhalangan hadir karena bersangkutan sedang mengikuti kegiatan penting lainnya di Bandung.


Hal itu disampaikan Jaksa Sofianto Dhio M, SH dan Ade Hartanto, SH kepada Majelis Hakim dipimpin Ketua PN Maros Khairul, SH, MH yang mengadili Perkara terbunuhnya seorang Mahasiswa Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin (FT Unhas) saat mengikuti kegiatan Diksar & Ormed XXVII UKM Mapala 09 FT Unhas, dengan menghadapkan 2 Terdakwanya, Ibrahim Fauzi dan Farhan Tahir.


"Saksi Ahli Pidana yang hendak kami hadirkan hari ini berhalangan datang ke Makassar untuk memberikan keterangannya dalam Persidangan, karena bersangkutan sedang berada di Bandung mengikuti kegiatan penting yang tidak bisa ditinggalkannya, "ujar Jaksa yang kemudian memohon kepada Majelis Hakim untuk memberi kesempatan sepekan lagi.


Selain meminta waktu seminggu untuk tetap berusaha mendatangkan Saksi Ahli tersebut pada Persidangan mendatang, Jaksa juga mengajukan penawaran berupa alternatif lain jika pekan depan bersangkutan kembali tak dapat hadir di PN Maros, yakni melakukan Sidang secara Virtual dengan memanfaatkan Aplikasi Zoom Meeting atau Konferensi jarak jauh menggunakan Video dan Audio.


Permohonan Jaksa ini, disetujui Majelis Hakim dengan memberikan kesempatan waktu seminggu lagi. Sedangkan untuk penawaran pelaksanaan Sidang secara Virtual, Majelis Hakim bersedia memenuhinya dengan ketentuan posisi Saksi saat memberi keterangan harus berada di lokasi Kantor Aparat Penegak Hukum (APH) yakni Kepolisian, Kejaksaan atau Pengadilan.


"Saya tidak mau saat Saksi Ahli ini memberikan keterangan, dia sedang berada di sebuah Hotel atau sementara di atas kendaraan mobil. Itu sama saja tidak menghargai Majelis Hakim dan khususnya Lembaga Pengadilan. Saya mau ketika memberikan keterangan, posisi Saksi harus berada di lokasi Gedung atau Kantor Aparat Penegak Hukum, seperti Kepolisian, Kejaksaan dan Pengadilan, "tegas Khairul.


Mengenai pelaksanaan Sidang secara Virtual dengan menggunakan Aplikasi Zoom Meeting dan tempat atau lokasinya pada salah satu Kantor APH di Jakarta yang akan dipilih oleh Saksi Ahli Pidana dari UI termaksud, Majelis Hakim memerintahkan kepada Jaksa segera memasukkan Surat Permohonan ke PN Maros untuk dibuatkan Penetapannya.


Sebelum mengakhiri Persidangan, Hakim Ketua Khairul juga mempertanyakan perihal Restitusi buat Keluarga Almarhum Virendy yang konon telah dikirim oleh Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) RI ke pihak Jaksa. 


"Restitusi yang diajukan LPSK RI ini, harus saudara Jaksa serahkan kepada Majelis Hakim di Persidangan sebelum berlangsungnya pemeriksaan Terdakwa, "tandasnya lalu menunda sidang sampai Rabu depan 29 Mei 2024. (Tim)

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Jaksa Tawarkan Sidang Virtual, Hakim : Posisi Keterangan Harus di Kantor APH"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel